Login

Proses Pemotongan Laser – Laser Cutting

PEMOTONGAN LASER – LASER CUTTING

Diciptakan dari kata-kata ‘Light Amplification by Stimulated Emission of Radiation’, LASER telah menjadi buah bibir untuk efisiensi dan kualitas dalam pemrosesan bahan sejak kemunculannya di tahun 60-an.

Mereka menawarkan bentuk energi yang sama sekali baru yang pada gilirannya dapat digunakan di bidang manufaktur, kedokteran, dan komunikasi. Mampu memanaskan, melelehkan, dan bahkan menguapkan material, laser dipandang sebagai media yang ideal untuk menyalurkan energi yang intens namun dapat dikontrol. Sejauh ini penggunaan laser yang paling populer adalah untuk memotong.

Pemotongan Laser

Pemotongan laser terutama merupakan proses termal di mana sinar laser terfokus digunakan untuk melelehkan material di area lokal. Sebuah jet gas co-aksial digunakan untuk mengeluarkan bahan cair dan membuat garitan.

Pemotongan kontinu dihasilkan dengan menggerakkan sinar laser atau benda kerja di bawah kendali CNC. Ada tiga jenis utama pemotongan laser: pemotongan fusi, pemotongan api dan pemotongan jarak jauh. Dalam pemotongan fusi, gas inert (biasanya nitrogen) digunakan untuk mengeluarkan material cair dari garitan. Gas nitrogen tidak bereaksi secara eksotermis dengan bahan cair dan dengan demikian tidak berkontribusi pada input energi.

Dalam pemotongan api, oksigen digunakan sebagai gas bantu. Selain mengerahkan kekuatan mekanik pada bahan cair, ini menciptakan reaksi eksotermik yang meningkatkan masukan energi ke proses.

Dalam pemotongan jarak jauh, material diuapkan sebagian (diablasi) oleh sinar laser intensitas tinggi, memungkinkan lembaran tipis dipotong tanpa bantuan gas.

Proses pemotongan laser cocok untuk otomatisasi dengan sistem CAD/CAM offline yang mengontrol sistem flatbed tiga sumbu atau robot enam sumbu untuk pemotongan laser tiga dimensi.

Peningkatan akurasi, kehalusan tepi, dan kontrol input panas berarti bahwa proses laser semakin menggantikan teknik pemotongan profil lainnya, seperti plasma dan oxy-fuel. Ada banyak mesin laser canggih di pasaran untuk tujuan pemotongan, yang dapat digunakan untuk memotong logam, kayu, dan kayu rekayasa.

Karakteristik pemotongan

Manfaat

  • Memotong baja karbon mangan hingga 20mm
  • Memotong baja tahan karat hingga 12mm
  • Memotong aluminium hingga 10mm
  • Memotong kuningan dan titanium
  • Memotong termoplastik, kayu, dan banyak non-logam
  • Potongan berkualitas tinggi – tanpa finishing
  • Ultra fleksibel – bagian sederhana atau kompleks
  • Non-kontak – tidak ada noda di permukaan
  • Pengaturan cepat – batch kecil
  • Masukan panas rendah – HAZ kecil, distorsi rendah
  • Cocok untuk hampir semua bahan

Bagaimana Lensa yang Digunakan Mempengaruhi Ketebalan Potongan?

Proses pemotongan laser melibatkan pemfokusan sinar laser, biasanya dengan lensa (terkadang dengan cermin cekung), ke titik kecil yang memiliki kerapatan daya yang cukup untuk menghasilkan potongan laser.

Lensa ditentukan oleh panjang fokusnya, yaitu jarak dari lensa ke titik fokus. Faktor kritis yang mengatur efisiensi proses adalah diameter titik fokus (d) dan kedalaman fokus (L).

Kedalaman fokus adalah jarak efektif di mana pemotongan yang memuaskan dapat dicapai. Ini dapat didefinisikan sebagai jarak di mana area titik fokus tidak bertambah melebihi 50%.

Diameter titik fokus laser dan kedalaman fokus bergantung pada diameter sinar laser mentah pada lensa dan panjang fokus lensa. Untuk diameter sinar laser mentah yang konstan, penurunan panjang fokus lensa lensa pemfokusan menghasilkan diameter titik fokus dan kedalaman fokus yang lebih kecil. Untuk lensa panjang fokus konstan, peningkatan diameter sinar mentah juga mengurangi diameter titik dan kedalaman fokus.

Untuk memungkinkan perbandingan antara laser dengan diameter sinar yang berbeda, kami menggunakan faktor yang disebut angka-f fokus, yang merupakan panjang fokus, F, dibagi dengan diameter sinar mentah yang masuk, D.

Persyaratan untuk memotong :

a) Kepadatan daya tinggi dan oleh karena itu ukuran titik fokus kecil

b) Kedalaman fokus yang panjang untuk memproses bahan yang lebih tebal dengan toleransi yang wajar terhadap variasi posisi fokus.

Karena kedua persyaratan ini bertentangan satu sama lain, kompromi harus dibuat. Satu-satunya pertimbangan lain adalah bahwa semakin pendek panjang fokus, semakin dekat lensa ke benda kerja, dan karena itu lebih mungkin rusak oleh percikan dari proses pemotongan.

Sebenarnya, panjang fokus dapat dioptimalkan untuk setiap ketebalan material, tetapi ini akan melibatkan waktu pengaturan tambahan saat berpindah dari satu pekerjaan ke pekerjaan lainnya, yang harus diseimbangkan dengan peningkatan kecepatan. Pada kenyataannya, mengganti lensa dihindari dan kecepatan potong yang digunakan, kecuali pekerjaan tertentu memiliki persyaratan khusus.

Jenis Pemotongan Laser Apa yang Digunakan untuk Lembaran Logam?

Saat ini sebagian besar pemotongan laser lembaran logam industri dilakukan dengan menggunakan dua jenis laser: CO2 dan serat.

Jika anda membutuhkan Jasa laser cutting dapat menghubungi Mitralaserindo

(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.