Pisau Belati

knife

Kali ini aku harus terkulai lemah
menahan selaksa pedih perih
menahan siksa batin
yang mulai rapuh
dimakan usia

pandanganku mulai kabur
tak lagi mampu menembus batas logika

samar samar aku melihat
sebilah pisau belati
masih tergeletak disana
berlumuran darahku
berbaur sidik jarimu
terbalut sisa nafas amarahmu

bekas hunjaman pisaumu
tinggalkan luka menganga
tepat di tengah tengah jantung
darahku mengucur deras
membasahi bumi tempatku berdiri

Aku menahan kucuran darah
terdiam dan berfikir
aku akan segera mati
airmata dan darahku telah kering
asaku telah hilang

kemana lagi tempatku berteduh
kemana lagi aku akan mengarah

aku terbuang jauh ke sebuah padang
disekelilingku kering kerontang
tak ada lagi tetesan air hujan
tak ada lagi huma
tiada lagi tunas yang tumbuh

tinggal aku sendiri
menunggu burung Nazar datang
mencabik cabik daging bangkai
hingga tersisa tulang belulang
yang kopong dan keropos
berkarat oleh waktu

@donibastian – lumbungpuisi #002

 




Kirim Puisi Tanpa Login


Dibaca 677 x, hari ini 1 x

Post Comment