Senandung Patah Hati

broken3

ada satu musim didalam ruang batin
saat cakrawala menyirat cahaya suram
sepanjang malam bertiup angin dingin
mega mendung diangkasa berparas muram

 

gelatik bersembunyi disela riam dedaunan
enggan berkencan dengan bulan purnama
ribuan kembang ditaman menguncup perlahan
kelopak mawar luruh bersama bunga kamboja

 

air sungai nan bening kini kembali keruh
lumut hijau terurai lepas tak lagi utuh
sawah ladang menunggu hujan tak membasuh
guratan wajahku nampak kering dan lusuh

 

embun tak hendak menyambut datangnya pagi
kabut tebal meredam sinar cahaya pelangi
semilir angin gunung membawa nuansa sunyi
semesta alam memantulkan rona pucat pasi

 

sudut mataku tak sanggup menahan gerimis
rongga dada sesak menahan batin teriris
teriring alunan sendu tembang melankolis
detik waktu  berlalu melukis raut wajah sinis

 

bidadari khayangan sudikah kau datang
menemaniku berjalan menembus ilalang
ajaklah aku berdansa dipinggir telaga
ditengah riuhnya canda tawa anak angsa

 

wahai ibu yang senantiasa merawat luka
kasih sayangmu bagai penawar segala duka
tersenyumlah untuk mengusir derita anakmu
peluk erat tubuhku yang menghela nafas beku

 

duhai langit terbentang luas tak berbatas
kuatkan pundakku memikul beban makin berat
hembuskan udara nyaman dalam helaan nafas
hapus segala noda bekas langkah yang kubuat

 

biarlah kini aku mengisi hidup sendiri
termangu menatap bayangmu menepi
tak ada lagi yang perlu aku sesali
kekasihku pergi dan tak kembali lagi..

 


Kirim Puisi Tanpa Login

Dibaca 205 x, hari ini 1 x

Post Comment