Cinta Mati

13696465581421469819

Romi dan Juli didalam suatu percakapan telephone

Romi : halo sayang, kamu baik baik aja kan ?
Juli : iya..
(terdengar isak tangisnya)

Romi : tapi.. kenapa kamu nangis ?
Juli : ga papa kok..
Romi : sayang.. please.. kenapa kamu nangis ?

Juli : kamu sayang ga sama aku ?
Romi : pastilah… aku sayang sama kamu, emang kenapa ?
Juli : apa kamu mau lakukan apapun buat aku ?
Romi : aku sungguh sayang sama kamu.  

Aku akan lakukan apapun yang kamu inginkan
Juli : sungguh ?
Romi : sunggguh.. swear.. sekarang kenapa kamu nangis ?

Juli : apa kamu rela mati untuk aku ?
Romi : ya, aku sungguh mencintaimu sayang…
katakan kenapa kamu nangis..
ada apa sebenarnya yang terjadi

(suara tangisnya terdengar lagi)

Juli : kayaknya kita ga bisa bersama lagi..
Romi : sayang.. jangan gitu..jangan putusin aku..
aku sudah terlalu sayang sama kamu..
jangan tinggalin aku.. please..

Juli : aku juga gitu, tapi..
Romi : tapi apa sayang ? tapi apa…
kamu kenapa… ? apa aku salah ?

Juli : bukan kamu.. tapi aku..
Romi : gak… nggak ini pasti salahku..
aku yang salah.. aku salaaahhh…

(lelaki itu lalu membanting Hp nya)

Keesokan harinya di ruangan kelas..

Romi : Juli ada dimana sih ? kamu tau ga ?
teman Juli : tau.. mamanya juga nyariin,
udah dua minggu gak bisa dihubungi..

Romi : aku samperin ke kosan nya deh..
teman juli : percuma aja..
Romi : kok percuma. emang ada apa ?
teman juli : ehmm.. ga tahu lah.. 
(nampak gugup.. terus pergi)

Romi kemudian sampai di tempat kos Juli, dan kamarnya kosong.
Kemudian dia mencoba menghubungi lewat Hp

(Hp Juli berbunyi..)

Juli : halo..
Romi : kamu dimana sih.. dikelas kamu gak ada ?
Juli : aku lagi periksa dokter..
Romi : kamu besok masuk kan ?
(terdengar suara tangisan juli di Hpnya)

Romi : loh.. kok kamu nangis lagi sih..
kenapa juli ?
Juli : maaf. ini aku cuma.
Romi : cuma apa sayang …
(Juli terdiam..)
Romi : halo.. Juli..
Juli : maaf aku pergi dulu, bye..
(hp. Juli langsung mati)
Romi : halo.. halo..

Sehari kemudian diruangan kelas

Romi : tadi malem aku nelfon Juli, katanya mau masuk dia hari ini.
kamu lihat dia ga ?

Teman Juli : ga deh.. kayaknya dia pergi ke dokter lagi..
Romi : kok kamu tahu dia ke dokter kemaren ?
Teman Juli : ehmm.. sorry ya aku jalan dulu 
(teman Juli nervous, sepertinya menyembunyikan sesuatu)

Waktu terus berjalan
Beberapa saat kemudian..

Hp Romi berbunyi, ada panggilan..

Romi : halo
Juli : aku pengen ngomong sama kamu..
Romi : apa ? jangan serius gitu dong.. aku takut nih..
ada apa ?

Juli : kamu tahu kenapa aku ga bisa masuk kelas lagi ?
Romi : ga.. emang kamu kenapa Juli ? kenapa..
jangan bikin aku penasaran dong..

Juli : aku..
Romi : kamu kenapa sih…
Juli : aku sakit kanker..
Romy : ga kamu salah.. ga mungkin.. ga…
(Romi mendadak pecah tangisnya..)

Juli : maafin aku Romi..
aku pengen kamu ngerti..
aku tuh… 

sayang benget sama kamu..

Hari itu juga Romi segera meluncur  ke rumah sakit dimana Juli dirawat
Disana Juli berada diruang ICU sedang ditangani banyak dokter
Romi disuruh menunggu diluar sampai tim dokter selesai menanganinya

Sejam kemudian Romi dipanggil oleh keluarga Juli dan diberitahu bahwa Juli..
telah meninggal dunia..

Romipun jatuh terduduk, diam tak bersuara..
airmatanya mengalir deras membasihi pipinya

Seperti yang pernah diucapkannya
bahwa dia rela mati untuk Juli..

Romipun berjalan mencari
tempat yang sunyi..
dan kemudian Romi..

bunuh diri…


Kirim Puisi Tanpa Login

Dibaca 251 x, hari ini 1 x

Post Comment