Indonesiaku

387718_2520983662448_683619491_n

Indohesiaku
Puisi : Edy Priyatna

Untukmu aku menangis
pada sepi bersembunyi
sungguh hati jadi haru
tiada mampu
untuk melihat
bahkan mendengar
sungguh aku tak bisa

Ada darah yang mengalir deras
ada suara tangis menggema
ada rasa selalu mencekam
ada banyak korban yang jatuh

Tergambar dalam benak
semua kejadian dulu
ketika bambu runcing
dan senjata tajam
di tangan-tangan yang kecil
mengayun rentak
memporakporandakan mereka

Tiba-tiba saat terjaga
membuyarkan rasa
merubah keadaan
menambah kesedihan
terlihat langsung pada kasat mata
semua……..
teman-temanku
sahabat-sahabatku
saudara-saudaraku
menghancurkan bumi pertiwi

Mereka tunduk patuh
pada para penggoda abadi
sehingga……..
tanpa rasio lagi
tanpa pikir lagi
tanpa hati lagi
mereka merasa benar
berkuasa penuh dalam
satu tarikan pemicu
menyebabkan ribuan nyawa terkapar

Kembali aku menangis
kali ini tanpa air mata
membayang dalam benak
pada dua waktu bersamaan
tiada mampu
untuk melihat
bahkan mendengar
sungguh aku tak bisa

Terlihat dengan kasat mata
para pejuang datang
mereka telah kembali
dengan tanda janur kuning
dengan jiwa merah putih
berkata : “Aku ingin Indonesia merdeka sampai kapanpun!”


Kirim Puisi Tanpa Login

Dibaca 33 x, hari ini 1 x

Post Comment