Pengetahuan Dasar untuk Pemula dalam Bisnis Minyak Pelumas

Seiring dengan pertumbuhan pasar sepeda motor, bisnis pelumas menjadi lahan yang subur. Namun, sebelum memulai bisnis, Anda perlu membekali diri dengan beberapa pengetahuan dasar tentang item ini.

Peluang dan tantangan bagi dealer pelumas baru

Oli pelumas memainkan peran yang sangat diperlukan dalam pengoperasian sepeda motor. Pada saat ini, oli akan membantu melumasi komponen internal untuk menghilangkan gesekan. Ketika gesekan terjadi, panas dihasilkan dan sering disebut sebagai mesin yang berjalan kering. Fenomena ini sangat berbahaya, karena semakin besar gesekan, semakin tinggi panas, yang dapat menyebabkan kebakaran dan ledakan.

Selain itu, fenomena gesekan antar bagian logam di mesin saat bergerak juga menyebabkan mereka saling bergesekan. Situasi ini untuk waktu yang lama akan merusak suku cadang, membutuhkan banyak biaya perbaikan.

2. Indeks Viskositas

Viskositas merupakan parameter penting yang digunakan untuk mengklasifikasikan pelumas. Indeks viskositas akan menunjukkan seberapa baik minyak mengalir pada suhu tertentu (suhu standar adalah pada 40 derajat Celcius dan 100 derajat Celcius). Semakin tinggi angka ini, semakin kental oli dan semakin baik kemampuannya untuk mengurangi gesekan saat oli memanas. Namun demikian, bukan berarti oli dengan viskositas tinggi (kental kental) lebih baik daripada oli dengan viskositas rendah (kental tipis).

Viskositas harus diingat ketika memilih minyak pelumas

Semakin kental oli, semakin lambat mengalir melalui slot, saat memulai dalam cuaca dingin atau saat mesin dingin (di pagi hari), oli belum mencapai detail internal. Jika kendaraan harus segera dioperasikan, akan menimbulkan banyak gesekan yang menyebabkan keausan dan panas. Oleh karena itu, oli dengan viskositas tinggi sering digunakan pada kendaraan yang lebih tua dan harus ditiup sebentar sebelum mengemudi.

Sedangkan viskositas yang lebih tipis atau lebih rendah akan memberikan laju aliran yang lebih cepat. Oli tipis sering digunakan untuk mobil dan kendaraan baru yang bepergian jarak pendek di dalam kota.

Berdasarkan viskositasnya, yang beredar di pasaran saat ini ada dua jenis yaitu multi-viscosity (multigrade) dan single-grade. Oli multigrade dilambangkan dengan bentuk xWy, misalnya: 10w40, 5w30, 20w50… sedangkan oli single grade hanya xW, misalnya: 5W atau 10W.

Pada suhu lebih rendah dari 40 derajat Celcius, minyak multigrade mengalir seperti minyak dengan viskositas di angka sebelum huruf w, dan pada suhu yang lebih tinggi dari 100 derajat Celcius mengalir seperti minyak dengan viskositas di nomor setelah huruf w. Misal viskositasnya 10w40, pada suhu 40 derajat celcius akan mengalir seperti minyak dengan berat 10 (cukup encer) dan ketika pada suhu 100 derajat celcius akan mengalir seperti minyak dengan berat 40.

3. Standar pelumas

Untuk mengevaluasi kualitas serta membedakan pelumas untuk setiap model, sejumlah standar telah ditetapkan. Standar ini akan dicetak pada label untuk membantu pengguna memilih pelumas yang tepat.

Standar API: Adalah standar kualitas yang ditentukan oleh American Petroleum Institute, simbol dimulai dengan SA dan sekarang telah dinaikkan ke level SN, di mana huruf S menunjukkan oli untuk mesin bensin, huruf N adalah grade kualitas pelumas.
Standar SAE : Merupakan standar untuk klasifikasi menurut viskositas, dilambangkan dengan SAE, contoh : SAE 10w30, 5w40 atau 20w50….
Standar JASO: Adalah standar yang digunakan untuk oli mesin sepeda motor 4-tak yang diatur oleh Organisasi Standar Mobil dan Sepeda Motor Jepang. Saat ini, pelumas populer di pasaran akan memiliki JASO MA, MA2 untuk mobil digital atau MB untuk skuter.

4. Garis pelumas

Dengan perkembangan ilmu pengetahuan yang berkelanjutan, oli mesin juga ditingkatkan secara bertahap untuk mencapai kinerja yang lebih baik. Jika Anda mempelajari tentang pelumas, Anda akan mengetahui bahwa pelumas terbagi menjadi 3 jenis yaitu pelumas sintetik, pelumas semi sintetik, dan pelumas normal.

Pelumas dibagi menjadi 3 jenis

4.1. Minyak pelumas sintetis

Pelumas sintetis dilambangkan pada botol minyak dengan kata-kata Full Synthetic. Ini adalah pelumas paling populer berkat kemampuan pelumasannya yang sempurna, membantu kendaraan beroperasi dengan lancar dan menghemat bahan bakar.

Sebagai produk yang diformulasikan secara khusus di laboratorium, oli sintetis dapat membantu kendaraan Anda mencapai performa maksimal dengan tetap memberikan perlindungan terhadap gesekan dan keausan.

Oli sintetis dapat membantu menjaga suku cadang mesin tetap siap tanpa harus kering, sehingga cocok untuk kondisi cuaca dingin. Oli jenis ini memiliki daya tahan yang tinggi, sehingga memiliki masa simpan yang lebih lama dibandingkan dengan kedua jenis lainnya, namun sebagai imbalannya, harganya juga lebih tinggi.

4.2. Minyak pelumas semi-sintetik

Semi Synthetic atau Blended Synthetic adalah kombinasi oli mesin konvensional dan pelumas sintetik. Dengan cara ini, produsen bisa mendapatkan keuntungan dari pelumas sintetis tetapi tetap memastikan bahwa biayanya tidak terlalu tinggi.

4.3. Minyak pelumas konvensional

Oli konvensional juga merupakan oli mineral, kemampuan melindungi mesin hanya pada tingkat dasar. Selain itu, oli mineral cepat rusak, sehingga perlu lebih sering diganti. Ini adalah jenis yang biasa digunakan ketika kendaraan baru harus menjalankan rotor sebelum beralih ke oli semi-sintetis atau sintetis.

5. Bagaimana memilih pelumas yang tepat untuk setiap jenis kendaraan?

Berdasarkan informasi di atas, Anda dapat memilih sendiri pelumas yang tepat untuk setiap jenis kendaraan atau memberi saran kepada pelanggan saat berdagang pelumas. Pertama, Anda harus memilih oli dari 3 jenis yang tercantum di atas, dengan mengutamakan oli sintetik dan semi sintetik.

Untuk mengganti oli, perlu memilih jenis oli yang tepat untuk setiap model kendaraan

Selanjutnya perlu diperhatikan apakah kendaraan yang menggunakan oli itu manual atau skutik. Untuk skuter disarankan menggunakan pelumas dengan JASO MB, dan untuk skuter disarankan menggunakan oli dengan JASO MA atau MA2. Hindari kebingungan karena perbedaan konfigurasi mesin masing-masing bisa berbahaya. Untuk SN tingkat viskositas API tertinggi, Anda dapat memilih dari SL, SM masih sangat bagus.

Akhirnya, viskositas (SAE) adalah kriteria penting untuk memilih oli yang tepat. Seperti yang dikatakan Huynh Chau, viskositas menunjukkan laju aliran oli pada suhu tertentu, semakin tinggi viskositasnya, semakin kental viskositasnya, dan sebaliknya.

Biasanya buku panduan pemilik saat membeli mobil akan memiliki indeks kekentalan yang direkomendasikan dari pabrikan. Jika Anda adalah orang yang berpengetahuan tentang pelumas, Anda dapat memilih viskositas yang sesuai. Misalnya, dengan mobil baru dan perjalanan singkat di dalam kota, viskositas harus digunakan seperti 5w30, 10w30, 10w40. Sebaliknya, kendaraan yang lebih tua dan sering melakukan perjalanan jauh harus memilih viskositas yang lebih tinggi seperti 10w50 atau 20w50.

Sumber Referensi : Rekomendasi Oli Motor Matic Terbaik di Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.