“PADA SUATU MASA, KAU MENGUSIK IMANNYA”

Pada suatu masa

kau masuk ke dalam hidupnya

memberi ilusi cinta

membuatnya berharap dan terluka

 

Pada masa lainnya

kau hengkang begitu saja

sempat membuatnya hampa

hingga bertumbuh murka

 

Masih ada masa berikutnya

hati beku oleh amarah

Benci telah mengubah isi hati

selalu meragukan cinta

 

Karenamu, kini dia berbeda

Tak lagi naif dan mudah percaya

Berdirilah di hadapannya

Sorot matanya tak lagi sama

 

Demi masa dari semua masa

semoga dia selalu dilindungi Sang Pencipta

dari semua bahaya

termasuk yang ingin menyakitinya

 

Jangan, jangan lagi mengganggunya

bila tidak bisa menjanjikan apa-apa

dan akhirnya kembali pergi juga

Dia sudah muak dengan air mata…

 

R.

(Jakarta, 16 Januari 2017 – 17:25)

 


Kirim Puisi Tanpa Login

Dibaca 1,132 x, hari ini 1 x

Post Comment